Isnin, 31 Januari 2011

5 dalam 1


Minggu ini guru-guru sibuk membuat persediaan untuk pelbagai program... Tinggal sehari untuk menyiapkan kerja-kerja sebelum cuti Tahun Baru Cina... Esok akan ada lagi lawatan penanda Aras dari MRSM Merbok... 8.00 - 10.30 pagi taklimat bersama pengetua..
11.00 - 12.30 tgh. perbincangan bersama setiap jabatan..
Esok juga akan diadakan Mesyuarat Kali Pertama MUAFAKAT sesi 2010/2011..
Guru-guru juga sedang sibuk menyiapkan persediaan untuk Hari Pendaftaran Pelajar Baharu Tingkatan 1 & 4 pada 7 Februari 2011.. Dalam masa yang sama akan bermulanya Minggu Silaturahim Pelajar Ting. 1&4 dan juga Minggu Aktiviti bagi pelajar Tingkatan 2,3 dan 5..
Bersemangat melihat rakan-rakan guru bertungkus-lumus melaksanakan tugas tanpa mengenal erti penat.. Semoga berjaya untuk semua guru Pasir Salak !!!

Kemanisan Berusrah




Alhamdulillah 'ala kulli hal.

Rindu rasanya untuk berusrah...setiap kali berusrah, pasti akan ada satu semangat baru, roh perjuangan memasak ranum, tersemai dalam diri. Mengimbau banyak kenangan manis lalu, aduh indahnya nikmat Allah yang satu ini! tak terbalas rasanya. salah satu usaha yang boleh dibalas adalah bekerja untuk Islam, ya, bekerja untuk menegakkan kalimah Allah. 

Alhamdulillah..baru-baru ini dapat berusrah bersama-sama AJK BADAR...Rindu zaman kegemilangan di KISAS dan di UPM... Terlalu banyak kenangan manis yang dirasai... teringat kata-kata ....

kerana-MU ya Allah, yang menemukan aku dengan jalan ini, biar apa pun yang terjadi, takkan ku berpatah balik ya Allah.. Akanku terus mara memperjuangkan Islam dan nasib umat Rasulullah biar apapun terjadi.. Apapun ya Allah, Engkau tahu kudratku lantaran diriku punyai kelemahan seorang hamba, bantulah aku ya Allah, kuatkan aku dengan persahabatan dan peneman dalam kalangan orang-orang yang mencintai-Mu, agar apabila aku lemah, dan hampir tersasar, mereka hadir untuk mengingatkan diriku. Dan kumohon, kumerayu pada-Mu, jangan Engkau tinggalkan aku keseorangan apatah lagi tanpa cinta-Mu dalam meredah perjuangan yang penuh liku andai perjuangan ini mudah,pasti ramai menyertainya..

andai perjuangan ini singkat,pasti ramai yang istiqamah..
andai perjuangan ini menjanjikan kesenangan dunia,pasti ramai tertarik padanya..
tapi hakikat perjuangan bukan begitu,turun naiknya,sakit pedihnya,umpama kemanisan yang tak terhingga..
andai rebah,bangkitlah semula..
andai terluka,ingatlah janjiNya..
Allahummarzuqni

Ahad, 30 Januari 2011

Insya-Allah ...


Alhamdulillah...pagi yang indah... rasa seronok mendengar Lagu Insya-Allah versi Melayu.. Versi Inggeris sudah selalu sangat dengar kerana hampir  setiap petang  dipasang di surau. Versi Arab pun seronok walaupun tak dapat nak hafal liriknya.. Puas cari di internet lirik versi Arab tapi tak dapat pula..Selamat menghayati lirik lagu ini.. ;-) 


versi Melayu

Andainya kau rasa tak berupaya
Hidup sendirian tiada pembela
Segalanya suram
Bagai malam yang kelam
Tiada bantuan tiada tujuan
Janganlah berputus asa
Kerana Allah bersamamu

Chorus

Insya-Allah Insya-Allah Insya-Allah
Ada jalannya
Insya-Allah Insya-Allah Insya-Allah
Ada jalannya

Andainya dosamu berulang lagi
Bagai tiada ruang untuk kembali
Dikau keliru atas kesilapan lalu
Membelenggu hati dan fikiranmu
Janganlah berputus asa
Kerana Allah bersamamu

Ulang Chorus

Kembalilah
Kepada Yang Esa
Yakin pada-Nya
Panjatkanlah doa
Oh Ya Allah
Pimpinlah daku dari tersasar
Tunjukkan daku ke jalan yang benar
Jalan yang benar
Jalan yang benar
Jalan yang benar



video
versi Arab

Sabtu, 22 Januari 2011

Muhasabah Cinta


Hari ini batukku datang kembali...Mungkin malam tadi terminum air sejuk sewaktu meraikan jamuan tingkatan 4 ..Alhamdulillah dengan izin Allah dan usaha zauji menggunakan Bio Disc, Aisya Humaira' semakin sembuh daripada batuk setelah hampir 3 minggu mengalaminya...  Apabila diuji dengan sesuatu musibah, selalu teringat lagu Muhasabah Cinta.. Bait liriknya  mengingatkanku akan kebesaran Allah s.w.t..Lantas bermuhasabah diri...



Wahai pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Ku pasrahkan semua pada-Mu
Tuhan baru ku sedar
Indah nikmat sihat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini ku harapkan cintaMu

Reff:
Kata-kata cinta terucap indah
Mengalir berzikir di kidung doaku
Sakit yang ku rasa biar jadi penawar dosaku

Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Ilahi muhasabah cintaku

Tuhan kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku dengan-Mu

Hebatnya Aisya Humaira'

Ingin kukongsikan kehebatan peribadi Srikandi Islam "Aisya Humaira" melalui lirik lagu ini. Berulang-ulang kali kudengar, kuhayati, kuselami dan kufahami isinya.... lantas hati menyatakan betapa agungnya kemuliaan peribadi wanita itu... Membayangkan betapa cantik dan indahnya wajahnya, namun keperibadiannya menandingi segala-galanya... Beruntungnya wanita itu, sekiranya dapat mencontohi dan menjadikan idola di dalam membentuk keperibadian wanita yang dikasihi Allah.


WAJAH BERSERI PIPI KEMERAHAN
ENGKAU DIGELAR AISYA HUMAIRA
NAMUN BUKAN INGIN KU BICARAKAN
HINGGA DIRIMU JADI SANJUNGAN
TETAPI MERAHNYA DARAH PERJUANGAN
PENIUP SEMANGAT SUAMI

KHABAR AL-IFQI SATU TITIK PEMULA
TELAH MENCALAR KEBAHAGIAAN
FITNAH MUNAFIQUN TAK KENAL SESIAPA
INSAN YANG MULIA ATAU SAHAYA
HATTA DIRIMU UMMAHATUL MUKMININ
YANG SETANDING AL-MUKHATSHIRIN

USAH DITANYAKAN MENGAPA
LEWATNYA TURUN WAHYU ITU
BAGI MEMBUKTIKAN KEPALSUAN
TUDUHAN SEORANG PENDUSTA

TAPI LIHATLAH HIKMAHNYA
DI SEBALIK TIAP KEJADIAN YANG TELAH BERLAKU
TUHAN TIDAK AKAN PERNAH MEMPERSIA-SIA
KETABAHAN SEORANG INSAN
DALAM MENGHARUNGI ARUS KEHIDUPAN
YANG PENUH MEHNAH UJIAN

TAK KAN TERHIDU HARUM MEWANGI
JIKA TAK DINYALAKAN SETANGGI
TAK KAN TERASA MANISNYA HIDUP
ANDAI TAK DILAMBUNG GELORA
ENGKAU ISTERI SEJATI
YANG MEMANGKU NABI
SAAT HUJUNG NYAWA KAN PERGI
SUNGGUH BERUNTUNGNYA DIKAU
PUNYAI SUAMI YANG AMAT
MENGASIHI UMATNYA
DIA INSAN YANG MULIA
KAU SEMADIKANNYA DI RUANG KAMARMU.....

Saya amat tertarik dengan lirik lagu ini yang juga berbunyi " Takkan terasa manisnya hidup, andai tak dilambung gelora". Sebenarnya kehidupan ini pasti tidak lari dari masalah, cabaran, dugaan dan ujian. Allah menciptakan semua itu ada hikmahnya tersendiri dan itulah psikologi Allah di dalam membina ketabahan seseorang hambaNya dan merasai sifat-sifat Allah yang Maha Sabar, Syukur, Berlapang Dada dan Rasa Tawadhuk sehinggakan melahirkan sifat ketaqwaan dalam diri. Firman Allah swt, mahfumNya: " Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan Jiwanya. Dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya". (As-Syams:9-10)

Pedoman Hidup;

" Allah itu menguji setiap hambaNya, mengikut kemampuannya. Usahlah, ditanya kenapa ujian Allah datang kerana Dia berhak untuk menguji hambaNya".

Bertemu tidak Jemu, Berpisah tidak gelisah


Alhamdulillah...dapat berhujung minggu dengan insan-insan yang tersayang... Sesuatu yang penuh bermakna apabila dapat bersama-sama berkasih sayang..Hilang segala keletihan dek timbunan tugas-tugas harian..
Terima kasih Ya Allah kerana mengurniakan nikmat ini...
Buat insan-insan tersayang..
Setiap pertemuan yang ikhlas kerana Allah..pasti  tidak pernah akan jemu walau 3,,@ beribu-ribu tahun... 



Pertemuan...menghadiahkan kita kasih sayang
Jika cinta satu pasti bertemu
Ia tidak ternilai
Kerana di antara hati kita
Telah tiada antaranya lagi
Yang ada hanya cinta kasih Ilahi

Kita berpisah hanya sementara
Kerana pertemuan bukan milik kita
Jasad dan suara berjauhan sentiasa
Namun cinta abadi

Biar berpisah selalu menderita
Kerana syurga menagih ujian
Sedang neraka dipagari oleh nikmat
Bertemu tidak jemu
Berpisah tak gelisah

Bicara kita adalah bicara sufi
Tanpa suara dan kata-kata
Kerana penghubung kita adalah suara hati
Bertemu berpisah kerana Allah…

Namun...
Apa yang penting
Semoga apa-apa yang kita lalui wahai sahabatku
Beroleh Keredaan dan Keberkatan-Nya
Kerana itulah tujuan hidup ini.

Pedoman Hidup;

"Usah Ditangisi setiap yang berlaku, kerana pastinya di situ ada hikmah yang tersembunyi yang lebih indah untuk kita kecapi".

Khamis, 20 Januari 2011

LAWATAN PENANDA ARAS

Hari ini maktab ini dilawati oleh 35 orang guru dan kakitangan daripada MRSM Kubang Pasu...
Jam 11.00 pagi diadakan perbincangan bersama unit jabatan untuk berkongsi kejayaan maktab dalam PMR baru-baru ini. Semoga perkongsian idea antara kedua-dua MRSM ini mampu untuk menjana kecemerlangan yang lebih gemilang.

Kemesraan Berpanjangan


Setelah 3 tahun bersama.. akhirnya tiba masanya kaki melangkah meninggalkan maktab yang tercinta...TAHNIAH buat Nabila Bt Mustafa dan Amirul Zamel kerana berjaya  meneruskan perjuangan di MRSM Taiping dan MRSM Langkawi.. Semoga kalian akan lebih gigih berusaha untuk menempa kejayaan. Ambillah mutiara-mutiara yang diperoleh di sini sebagai bekalan di sana..
Semoga hubungan ukhuwah antara kita akan terus berpanjangan...
Wajah riang ria sewaktu di Tingkatan 1
Kenangan di Tingkatan 2
Akhirnya telah berjaya bergraduat...TAHNIAH!

Dari mana hendak ke mana
Tinggi rumput dari padi
Hari mana bulan yang mana
Dapat kita berjumpa lagi

Bintang barat terbitan petang
Bintang timur terbitan pagi
Jika tidak melarat panjang
Ada umur ketemu lagi..

Alhamdulillah semalam dapat meraikan kejayaan anak-anak homeroom di Jaya Jusco dan Restoran Tomyam Aishah...

Selasa, 18 Januari 2011

KUTIPLAH ILMU ALLAH

Alhamdulillah malam tadi diberi kesempatan waktu untuk berjaga malam. Sambil menyiapkan soalan percubaan PMR MARA, saya berkesempatan membaca buku karangan Ustaz Pahrol Bin Juoi “Di mana dia Di hatiku” Kata-kata yang agak indah untuk dihayati:

Ilmu itu cahaya daripada Ilahi
Memancar keluar melahirkan amal
Memancar ke dalam menzahirkan iman

Bagai alam tanpa sinar mentari, gelap pekat hilanglah indah, sirnalah seri, begitulah hati tanpa ilmu, kontanglah ia daripada petunjuk Ilahi, buta mata tanpa cahaya, buta hati tanpa ilmu. BENARLAH seperti yang diungkapkan, ilmu itu cahaya , jahil itu kegelapan.

Benarlah seperti kata Imam Syafie, “Semakin bertambah ilmuku, terasa semakin banyak yang aku tidak tahu”

Walau sibuk macam mana sekalipun kita, jangan sama sekali kita memberi alasan untuk tidak mengutip ilmu Allah yang sangat luas terbentang ini…Carilah ruang masa untuk sentiasa menambah ilmu di dada...

Alam ini sebenarnya sebuah sekolah, putaran bumi, penggantian malam dan siang, kerlip cahaya bintang, sinar cahaya bulan, peredaran musim dan berubahnya cuaca, adalah tanda-tanda kewujudan-Nya. Allah mendidik manusia agar berfikir dan merasa, ingatlah Pemberi nikmat, jangan hanya terpesona dengan nikmat. Justeru, kita adalah murid yang tempoh persekolahannya sepanjang nyawa.



Isnin, 17 Januari 2011

KEJAYAAN BERSAMA


“Dan ingatlah tatkala Tuhannu memaklumatkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu; dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.”” (Surah Ibrahim:7)


Pertamanya, setinggi-tinggi kesyukuran ke hadrat Allah s.w.t. atas nikmat iman, nikmat sihat, nikmat umur, nikmat ukhuwah, serta nikmat lainnya yang tidak dapat disebutkan satu persatu, sehingga kita tidak dapat menghitung pelbagai nikmat yang telah dikurniakan. Alhamdulillah pada tahun ini sekali lagi maktab ini meraih kejayaan..iaitu kejayaan dalam PMR baru-baru ini..Segalanya atas percaturan Allah dan berkat kesungguhan pelajar-pelajar serta para guru yang bertungkus-lumus dalam mencapai kejayaan seperti ini... Hal ini merupakan sesuatu yang sangat bermakna apabila maktab ini berjaya meraih tempat kedua antara MRSM dan ditambah kejayaan 100% A dalam subjek bahasa Melayu.. Syukur kepada-Mu Ya Allah..moga-moga kejayaan ini dapat mendekatkan kami kepada-Mu...

Kedudukan keseluruhan maktab

Kedudukan maktab mengikut subjek Bahasa Melayu


Kedudukan Subjek Bahasa Inggeris

permata hati


Alhamdulillah...syukur ke hadrat-Mu Ya Allah  kerana telah mengurniakan pelbagai nikmat ke atas diri ini... Setelah hampir 3 minggu memulakan sesi persekolahan, alhamdulillah segalanya berjalan dengan baik. Kehidupan berdua bersama Aisya Humaira' membuatkan aku semakin bahagia dan matang dalam kehidupan ini. Terima kasih Ya Allah kerana telah mengurniakan permata hati ini...

Terlalu kerap kita mendengar ungkapan ‘anak umpama kain putih, ibu bapa adalah pencoraknya’. Begitu juga ungkapan lama seperti ‘bapa borek anak rintik’, ‘bagaimana acuan begitulah kuihnya´, ´bagaimana contoh begitulah gubahannya´, ´bagaimana ditanam, begitulah dituai´, ´bagaimana rupa begitulah bayangnya´, dan banyak lagi. Ungkapan pepatah dan peribahasa lama ini dengan jelas menyatakan bahawa bagaimana kita mendidik si cilik, begitulah nanti dewasanya si cilik dengan didikan kita.
Ungkapan itu juga menjelaskan betapa didikan yang pelbagai untuk anak-anak bakal memanusiakan mereka atau menjadikan mereka bukan manusia. Moga-moga Aisya Humaira' akan menjadi seorang srikandi yang dapat berjuang untuk agama Islam...
 Rabbi yassir wa la tu'assir.















Ahad, 2 Januari 2011

TAHUN BARU 2011



TAHUN baru ini, sama ada masihi atau hijrah meninggalkan catatan sejarah yang terukir dalam diari kehidupan setiap insan. Masa untuk kita bertafakur meraba nilai diri yang dicalit oleh tinta yang penuh noda.


Hitam dan putih, dosa dan pahala, kebaikan dan kejahatan, untung dan rugi, kegagalan dan kejayaan, semua itu mematangkan peribadi.


Rasanya baru sekejap anak dilahirkan, merangkak dan berlari, kini sama tinggi dengan ayah dan ibu mereka. Melihat cermin, nampak kulit semakin kedut, uban tumbuh di sana sini, hari-hari semakin sibuk melayari dunia yang mencabar keimanan.

Ada satu amalan paling sesuai dilakukan malam ini, bukalah album kenangan masa lalu dan letakkan ia di hati. Singkap lembaran demi lembaran yang mengandungi gambar mengenai kehidupan kita. Kemudian cuba fikirkan beberapa persoalan mengenai takdir yang anda lalui sepanjang tahun ini.


Betapa lemahnya daya ingatan kita, apatah lagi mahu menjawab beberapa soalan yang menjadi rahsia Tuhan ke atas diri kita. Mungkin ada yang menolak takdir ke atas dirinya, tapi selepas dijalani akhirnya Tuhan membuka matanya melihat bahawa takdir itu baik dan membawa kebahagiaan dalam hidupnya.


Apa saja pencapaian yang kita peroleh atas hasil usaha di dunia ini hanyalah setitis daripada rahmat-Nya yang dituang dalam hati kita. Begitu juga kegagalan dan musibah yang berlaku adalah supaya kita lebih dekat kepada Allah dan bergantung sepenuh pengharapan setelah sebelumnya kita berasa gagah dan hebat menguasai medan kehidupan.


Ketika membuka album hati yang menyimpan rahsia diri, seorang hamba Allah akan menjumpai kecacatan dan aib diri yang apabila tersingkap pasti sungguh memalukan. Tetapi Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, akan benar-benar membuka segala-galanya pada hari penghisaban nanti


Sesungguhnya amalan muhasabah diri lebih baik daripada ibadat sepanjang malam dalam keadaan hati dibiarkan lalai. Bagaimanakah cara kita mengetahui adakah hati kita lalai atau tidak? Rasulullah SAW menilai kelalaian hati dengan jauhnya seseorang daripada membaca al-Quran dan merenungi dirinya.


Sesuai dengan sabda Baginda SAW yang bermaksud: “Barang siapa yang melakukan qiyam dengan membaca sepuluh ayat, maka dia tidak akan dicatat sebagai orang yang lalai. Barang siapa yang membaca seratus ayat, maka dia dicatat sebagai orang yang khusyuk. Dan barang siapa yang membaca seribu ayat maka dia dimasukkan ke dalam golongan orang yang memperoleh pahala yang melimpah-limpah.” - (Hadis riwayat Abu Daud)


Tanda-tanda kelalaian berkait rapat dengan sengatan hawa nafsu ke atas hati kita. Rasulullah SAW sentiasa berdoa sebelum memulakan khutbahnya yang bermaksud: “Segala puji bagi Allah, kami memohon pertolongan, petunjuk dan ampunan kepada-Nya dan kami memohon perlindungan daripada keburukan hawa nafsu dan dosa-dosa kami.”

Hawa nafsu pada hakikatnya adalah bekalan bagi manusia untuk menjalani kehidupan. Ia bersifat tercela melainkan bagi mereka yang dirahmati Allah sesuai dengan perkataan Nabi Yusuf dalam al-Quran yang bermaksud: “Kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” - (Surah Yusuf, ayat 53)


Saat bermuhasabah, kita boleh merasai apakah kekuatan yang selama ini menunggangi keperibadian kita? Apakah kekuatan hawa nafsu atau keimanan? Dalam diri kita hanya ada dua kekuatan itu, silih berganti yang satu memenangi perlawanan terhadap yang lain.


Perlawanan itu berlangsung sepanjang hayat kita hingga akhirnya. Firman Allah yang bermaksud: “Adapun orang yang melampaui batas, dan lebih mengutamakan kehidupan dunia, maka sesungguhnya nerakalah tempat tinggalnya. Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya syurgalah tempat tinggalnya.”


Selepas beribu batu perjalanan ditempuhi, eloklah berhenti sejenak sambil bertafakur untuk memastikan adakah jalan itu betul dan lurus sesuai dengan matlamat asal kita. Dari mana kita datang, untuk apa kita berjalan dan ke mana kita kita tuju? Kembalilah kepada Allah sebelum segala berakhir dengan kesengsaraan abadi.


Firman Allah yang bermaksud: “Dan peliharalah dirimu daripada (azab yang terjadi pada) hari yang pada waktu itu kamu semua dikembalikan kepada Allah. Kemudian masing-masing diri diberi balasan yang sempurna terhadap apa yang telah dikerjakannya, sedang mereka sedikitpun tidak dianiaya (dirugikan).”


Tidak ada ucapan selamat kepada mereka yang mensia-siakan hidupnya walaupun setiap tahun mereka menyambut perayaan tahun baru dengan gilang-gemilang. Yang sepatutnya diberi ucapan itu adalah orang yang cekal dan gigih memperjuangkan imannya hingga menemui Tuhannya dengan hati yang reda.